-->

Ads 720 x 90

Label

Search This Blog

Ngopi ! cuci tangan dulu !

Metode Pembelajaran (Teaching Method)


Menurut Griffin, Mitcheil, dan Oslin (1997); Joyce, Well dan Showers (1992); Magill (1993); Mosston dan Ashworth (1994); Singer dan Dick

(1980); metode pembelajaran yang sering digunakan dalam pengajaran  aktivitas jasmani sebanyak tujuh katagori.

 Ketujuh kategori metode tersebut dirinci sebagai berikut.

 bacaki.id
1)  Pendekatan pengetahuan-keterampilan (knowledge-skill approach) yang memiliki dua metode, yaitu metode ceramah (lecture) dan latihan (drill).
2)  Pendekatan sosialisasi (socialization approach) yang berdasarkan pandangan bahwa proses pendidikan harus diarahkan untuk selain meningkatkan keterampilan pribadi dan berkarya, juga keterampilan berinteraksi sosial dan hubungan manusiawi. Pendekatan ini memiliki kelompok metode the social family, the information processing family, the personal family, the havioral system family, dan the professional skills.
3)  Pendekatan personalisasi yang berlandaskan atas pemikiran bahwa aktivitas jasmani dapat dipergunakan sebagai media untuk mengembangkan kualitas pribadi, metodenya adalah movement education (problem solving techniques).
4)  Pendekatan belajar (learning approach) yang berupaya untuk mempengaruhi kompetensi dan proses belajar anak dengan metode terprogram (programmed instruction), computer assisted instruction (CAI), dan metode kreativitas dan pemecahan masalah (creativity and problem solving).
5)  Pendekatan motor learning yang mengajarkan aktivitas jasmani berdasarkan klasifikasi keterampilan dan teori proses informasi yang diterima. Metode yang dikembangkan berdasarkan pendekatan ini adalah part-whole methods, dan modelling (demonstration).
6)  Spektrum gaya mengajar yang dikembangkan oleh Muska Mosston. Spektrum dikembangkan berdasarkan pemikiran bahwa pembelajaran   merupakan interaksi antara guru-peserta didik dan pelaksanaan pembagian tanggungjawab. Metode yang ada dalam spectrum berjumlah sebelas, yaitu: (1) komando/command, (2) latihan/practice, (3) resiprokal/reciprocal, (4) uji mandiri/ self check,(5)                          inklusi/inclusion, (6) penemuan terbimbing/guded discovery, (7) penemuan tunggal/ convergen discovery, (8) penemuan beragam/divergent production, (9) program individu/individual program, (10) inisiasi peserta didik/learner initiated, dan (11) pengajaran mandiri/self teaching.
 7)  Pendekatan taktis permainan (tactical games approaches). Pendekatan yang         dikembangkan oleh Universitas Lougborough untuk mengajarkan permainan agar anak memahami manfaat teknik permainan tertentu dengan cara mengenal situasi permainan tertentu terlebih dahulu kepada anak.   



Demikian tulisan ini, semoga bermanfaat .





Related Posts

Post a Comment

Subscribe Our Newsletter