-->

Ads 720 x 90

Label

Search This Blog

Ngopi ! cuci tangan dulu !

AKTIFITAS ATLETIK

Pengertian Atletik

Istilah “atletik” berasal dari bahasa Yunani “athlon”  yang berarti berlomba atau bertanding. Kita dapat menjumpai pada kata “penthatlon” yang terdiri atas kata “pentha” berarti lima atau panca dan kata “athlon” berarti lomba. Arti selengkapnya adalah “panca lomba” atau perlombaan yang terdiri atas lima nomor.
Kalau kita mengatakan perlombaan atletik, pengertiannya adalah meliputi perlombaan jalan cepat, lari, lompat dan lempar, yang daam bahasa Inggris digunakan istilah “track and field.” Kalau diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia berarti perlombaan yang dilakukan di lintasan (track)  dan di lapangan (field). Istilah “athletic” dalam bahasa Inggris dan “atletik” dalam bahasa Jerman mempunyaipengertian yang luas, meliputi berbagai cabang olahraga yang bersifat perlombaan atau pertandingan,termasuk renang, bola basket, tenis, sepak bola, senam dan lain-lain.
Cabang atletik adalah olahraga yang tumbuh dan berkembang bersamaan dengan kegiatan alami manusia. Berlari, meloncat dan melempar adalah bagian yang tidak terpisahkan dari sejarah panjang kehidupan manusia.
2. Nomor-Nomor Atletik
 Pada umumnya nomor-nomor yang diperlombahkan dalam cabang olahraga atletik berbeda antara wanita dan pria. Baik dalam lari jarak jauh, jalan cepat, lompat, dan lempar. Nomor-nomor cabang olahraga atletik yang diperlombakan seperti dalam 

tabel:
Nomor-Nomor Perlombaan Atletik.
NO Nama Nomor Atletik wanita pria
1 jalan cepat 3 km, 5 km, 10 km dan 20 km 10 km, 20 km, 30 km, 50 km
2 lari 100 m, 200 m, 800 m, 1500 m, 3000 m, 5000 m, 10000 m, 100 m gawang, marathon, 4 x 100 m estafet, 4 x 400 m estafet. lari 100 m, 200 m, 400 m, 800 m, 1500 m, 3000 m, 5000 m, marathon, 110 m gawang, 4 x 100 m estafet, 4 x 400 m estafet
3 lempar lempar lembing, lempar cakram dan tolak peluru lempar lembing, lempar cakram, tolak peluru, lontar martil
4 lompat lompat tinggi dan lompat jauh lompat tinggi, lompat jauh, lompat tinggi galah, lompat jangkit lompat 1 gawang
5 Panca lomba lari 100 m gawang, tolak peluru, lompat tingi (hari ke-1) lompat jauh dan lari 800 m (hari ke-2)
6 Sapta lomba lari 100 m gawang, lompak jauh, lempar lembing, lari 200 m hari ke 1), lompat tinggi, tolak peluru dan lari 800 m (hari ke 2)
7 Dasa lomba lari 100 m, lompat jauh, tolak peluru, lompat tinggi dan lari 400 m (hari 1), lari 110 m
gawang, lempar cakram, lompat tinggi galah, lempar lembing, lari 1500 m (hari 2)



Lari Jarak Pendek

Lari cepat atau sprint, yaitu perlombaan lari yang semua peserta berlari dengan kecepatan penuh dengan menempuh jarak 100m, 200m, dan 400m. kunci pertama yang harus dikuasai oleh pelari cepat /spring adalah start atau pertolakan. Keterlambatan atau ketidaktelitian pada waktu melakukan start sangat merugikan seorang pelari cepat atau spinter.
Pada umumnya dikenal 3 cara melakukan start atau tolakan yaitu:
1) Start berdiri (standing start)
2) Start melayang (flying start)
3) Start jongkok (crouching start)
Sesuai dengan aba-aba yang diberikan, urutan gerakan dan sikap dalam start jongkok (berlutut) dibagi menjadi 3 tahapan yaitu: sikap start setelah aba-aba “Bersedia”, sikap start setelah aba-aba “Siap”, dan sikap start setelah aba-aba “Ya” atau terdengar bunyi letusan pistol.

Macam-macam start jongkok
1) Start pendek (bunch start)
2) Start menengah (medium start)
3) Start panjang (long start)

1. Lapangan dan Perlengkapan lari




2. Teknik Dasar Start

1) Pada aba-aba “Bersedia”

Cara melakukannya:
a) Letakkan tangan lebih lebar sedikit dari lebar bahu. Jari-jari dan ibu jari membentuk huruf V terbalik. Bahu condong ke depan, sedikit di depan tangan dan lengan lurus.
b) Kepala sedemikian rupa sehingga leher tidak tegang, dan pandangan ke depan kira-kira 2,5 meter di muka garis start.
c) Jarak letak kaki terhadap garis start tergantung dari bentuk start yang digunakan.

2) Pada aba-aba “Siap”
Cara melakukannya:
a) Angkat panggul ke depan atas dengan tengan sampai sedikit lebih tinggi dari bahu, garis punggung sedikit menurun ke depan, dan erat badan lebih ke depan.
b) Kepala rendah, leher tetap kendor, pandangan ke bawah 1 - 1,5 meter di muka garis start.
c) Lengan tetap lurus, siku jangan bengkok.
d) Pada waktu mengangkat panggul,  ambil napas dalam-dalam.
e) Pusatkan perhatian pada bunyi pistol start.

3) Pada waktu aba-aba “Ya”
Cara melakukannya:


a) Ayunkan lengan kiri ke depan dan lengan kanan ke belakang kuat-kuat.
b) Kaki kiri menolak kuat-kuat sampai terkejang lurus. Kaki kanan melangkah secepat mungkin, dan secepatnya mencapai tanah. Langkah pertama ini kira-kir 45 cm sampai 75 cm di depan garis start.
c) Berat badan harus meluncur lurus ke depan.
d) Langkah lari makin lamamakin menjadi lebar. Enam samai sembilang langkah pertama adalah merupakan langkah peralihan dari langkah start ke langkah-langkah lari dengan kecepatan penuh.
e) Bernapaslah seperti biasa (menahan napas berarti akan menenangkan perlombaan).

4) Gerakan lari
Setelah melakukan gerakan start dengan langkah-langkah peralihan yang meningkat makin lebar dan condong badan yang berangsur-angsur berkurang, kemudian dilanjutkan dengan melakukan gerakan lari cepat.
Cara melakukan gerakan lari cepat sebagai berikut:
a) Kaki bertolak kuat-kuat sampai terkejang lurus. Lutut diangkat tinggi-tinggi (setinggi panggul). Tugkai bawah mengayung ke depan untuk mencapai langkah lebar (lebar langkah sesuai dengan panjang tungkai).
b) Usahakan agar badan tetap rileks, badan condong ke depan dengan lutut antara 25-30 derajat. Hal ini hanya dapat terlaksana bilamana gerak lengan tidak berlebih-lebihan.
c) Lengan bergantung di samping tubuh secara wajar. Siku ditekuk kira-kira 90mderajat. Tangan menggenggam kendor. Gerakan atau ayunan lengan ke muka dan kebelakang harus secara wajar, gerakan lengan makin cepat berimbang dengan gerak kaki yang makin cepat pula.

5) Gerakan melewati garis finish
  Dalam praktiknya, teknik melewati garis finish biasanya pelari tanpa melakuakn apa-apa dan berusaha berhenti kira-kira setelah 5 meter melewati garis finish.



Related Posts

4 comments

  1. Sangat Bermanfaat

    Cabang atletik merupakan olahraga yang tumbuh dan berkembang bersamaan dengan kegiatan alami manusia. Berlari, meloncat dan melempar adalah bagian yang tidak terpisahkan dari sejarah panjang kehidupan manusia. Dari artikel diatas pun kita dapat melihat dan membaca cara melakukan gerakan lari, sikap awalan dan lain-lain.

    ReplyDelete
  2. Artikel ini mudah di pahami dan sangat bermanfaat bagi kita, karena kita bisa mempraktekkan cara melakukan gerakan lari, lompat, lempar dan masih banyak yang lainnya.
    Atletik adalah gabungan dari beberapa jenis olahraga yang secara garis besar dapat dikelompokkan menjadi lari, lempar, lompat, jalan dan merupakan salah satu olahraga yang paling diminati di Indonesia. Hal ini terlihat dari tingginya tingkat antusiasme masyarakat dalam memberikan respon pada sebuah pertandingan atletik. Bukan hanya itu, negara ini juga banyak memproduksi para atlet berbakat yang memiliki skill mumpuni. Bisa dilhat sendiri dari prestasi yang ditorehkan oleh atlet Indonesia di kancah olimpiade internasional.

    ReplyDelete
  3. Artikel ini sangat bermanfaat dan mudah dipahami serta menambah wawasan kita tentang olahraga terutama pada cabang atletik, kita dapat mengetahui bagaimana cara melakukan Lari Jarak Pendek dengan benar atau mempraktekkan cara melakukan Lari Jarak Pendek dengan benar.

    Atletik adalah gabungan dari beberapa jenis olahraga yang secara garis besar dapat dikelompokkan menjadi lari, lempar, lompat, dan jalan. Kata ini berasal dari bahasa Yunani"athlon" yang berarti "kontes". Atletik merupakan cabang olahraga yang diperlombakan pada olimpiade pertama pada 776 SM. Induk organisasi untuk olahraga atletik di Indonesia adalah PASI (Persatuan Atletik Seluruh Indonesia). Bahkan atletik salah cabang olahraga yang banyak diminati dan digemari diberbagai negara termasuk Indonesia. Hal ini dapat dilihat dari perlombaan yang digelar secara rutin. Di mana hampir setiap negara di dunia mengirimkan terlibat dalam perlombaan yang digelar. Lari jarak pendek merupakan salah satu nomor lari dalam cabang olahraga atletik. Lari jarak pendek disebut juga lari sprint, sedangkan pelarinya disebut sprinter. Lari jarak pendek didukung dengan kekuatan dan kecepatan yang tinggi. Karena lari jarak pendek memiliki daya tahan kekuatan yang kuat mulai dari star hingga garis finish. Perlombaan lari jarak pendek adalah perlombaan lari dimana peserta berlari dengan kecepatan penuh yang menempuh jarak 100 m, 200 m, dan 400 m. Pada artikel diatas telah dijelaskan teknik dasar start dan lain-lain pada lari jarak pendek.

    ReplyDelete
  4. Artikel diatas sangat bermanfaat sekali karena kita dapat mengetahui lari jarak pendek dan cara memperlakukan nya.

    Atletik adalah gabungan dari beberapa jenis olahraga yang secara garis besar dapat dikelompokkan menjadi lari, lempar, lompat, jalan dan merupakan salah satu olahraga yang paling diminati di Indonesia.

    Lari cepat atau sprint, yaitu perlombaan lari yang semua peserta berlari dengan kecepatan penuh dengan menempuh jarak 100m, 200m, dan 400m. kunci pertama yang harus dikuasai oleh pelari cepat /spring adalah start atau pertolakan. Keterlambatan atau ketidaktelitian pada waktu melakukan start sangat merugikan seorang pelari cepat atau spinter.
    Pada umumnya dikenal 3 cara melakukan start atau tolakan yaitu:
    1) Start berdiri (standing start)
    2) Start melayang (flying start)
    3) Start jongkok (crouching start).

    Kita juga dapat mengetahui teknik dasar start,yaitu :
    1) Pada aba-aba “Bersedia”
    2) Pada aba-aba “Siap”
    3) Pada waktu aba-aba “Ya”
    4) Gerakan lari
    5) Gerakan melewati garis finish

    ReplyDelete

Post a Comment

isi disini

Subscribe Our Newsletter