-->

Ads 720 x 90

Label

Search This Blog

Ngopi ! cuci tangan dulu !

OLAHRAGA TRADISONAL 1 : ENGRANG (MA'JEKA)

Engrang adalah permanian tradisional Indonesia banyak dijumpai di berbagai daerah dengan nama berbeda pula. sebagian di sumatera Barat dengan nama Tengkak(Pincang), di bengkulu dengan nama Ingkau, Engrang dalam bahasa lampung, di Jawa Tengah dengan nama jangkungan, sedangkan di Sulawesi Selatan dalam bahasa bugis dikenal dengan nama Ma'jeka. 
Penamaan engrang  berdasarkan pada buku yang diterbitkan  Bagian Proyek Olahraga Masyarakat Direktorat Olahraga Masyarakat Ditjen. Olahraga Depdiknas tahun 2002. merupakan .ktivitas permainan anak-anak sering dilakukan diwaktu senggang atau luang mereka dalam rangka aktivitas fisik, dan menumbuhkan kegembiraan, serta meningkatkan kemampuan fisik, seperti daya tahan, kelincahan dan keseimbangan. Aktivitas ini  dilakukan hampir seluruh daerah di wilayah nusantara, termasuk Kabupaten Barru. Kabupaten Barru  adalah salah satu kabupaten yang terletak di pulau Sulawesi, tepatnya Provinsi Sulawesi selatan.  Sebagai kabupaten terdiri dari pegunungan, daratan dan pesisir. Tentu juga beragam aktivitas masyarakatnya. Begitupun anak-anaknya, berbagai cara bermain dalam kesehariannya, termasuk dalam  permainan  Majjeka.
Majjeka dalam bahasa Bugis terbagi dua Ma’ dan Jeka. Ma’ artinya melakukan sesuatu dan Jeka sebuah alat dari bahan bambu dan kayu yang dibuat sedemikian rupa sehingga bisa digunakan untuk di pakai berjalan.  Fungsinya jeka sama dengan alas kaki (sepatu,sandal), hanya membedakannya adalah ketinggian pijakan kaki ke jeka jauh lebih tinggi dibandingkan dengan memakai sepatu/sandal.
Oleh karena itu di butuhkan kekuatan pijakan kaki yang kuat dan tepat tepat, keseimbangan yang baik serta kelincahan gerak tubuh untuk berjalan memakai jeka. Sangat menarik permainan ini, hanya di jaman sekarang ini sudah jarang di mainkan atau dilakukan karena semakin banyak permainan anak-anak yang berasal dari luar, di tambah pula minat untuk melakukan permainan semakin berkurang. Ini dapat dilihat sepanjang tahun,  sudah tidak ada aktivitas bermain melalui Jeka ini.
Melihat kecenderungan akan semakin menghilangkan permaianan dan olahraga tradisional sebagai asset bangsa, maka perlu ada upaya semua pihak menumbuhkan kembali, permainan ini  dalam rangka melestarikan budaya bangsa. Melalui permainan ini pula anak-anak dapat berolahraga sebagai aktivitas tubuh merangsang pertumbuhan fisiknya dan perkembangan jiwanya. Sekaligus melatih kelincahan gerak, dan keseimbangan tubuh anak.
Permainan ini pula dapat di lombakan sebagai sarana melatih mental anak untuk mendidik jiwa sportivitas, persaingan yang sehat. Seperti beberapa tahun lalu dalam Festival budaya To Berru ke 1 dan   Festival budaya To Berru ke 2  telah  berlangsung meriah, atraktif, dan penuh kegembiraan. Pada umumnya peserta adalah kalangan anak-anak usia 14-16 tahun dan orang dewasa.
Menarik untuk disimak bahwa keberadaan Jeka ini sebaagai olahraga tradisional dan permainan rakyat betul sudah menjadi ancaman punah dari bumi ini. Dilihat peserta yang ikut itu adalah undangan kesekolah-kesekolah (SD, SMP, SLTA), dan Instansi Pemerintah dan swasta, se kabupaten Barru. Peserta dari sekolah termasuk kurang, hanya sekolah-sekolah tertentu yang ada utusannya. Dan yang menarik lagi peserta kelompok orang dewasa lebih banyak dari pada anak-anak. Hal ini menjadi pertanyaan bagi panitia pelaksana pada saat itu adalah kenapa orang tua banyak yang  hadir sebagai peserta?. Ternyata para orang tua yang hadir sebagian dengan alasan bernoslgia di masa anak-anak mereka. Mereka merindukan permainan ini untuk anak mereka untuk dimainkan sebagai permaianan yang banyak manfaatnya.

Peraturan Peramian


peraturan permaianan yang sudah diatur dalam Buku"Kumpulan Permainan Olahraga Tradisional" Oleh Direktorat Olahraga Masyarakat Depdiknas tahun 2002, menyebutkan unsur-unsur yang diatur dalam permainan engrang, sebagai berikut:

a. lapangan
b. Peralatan 
c. Pemain
d. pemenang 
e. jalannya permainan
f. wasit, Juri, dan Pencatat waktu (timer)

Berdasarkan pengalamn penulis pernah melakukan uji coba pelaksanaan Permainan Engrang, pada Festival Budaya To Berru 1 dan ke 2, permainan cukup menarik, dan menantang peserta untuk melakukan permainan ini. meskipun dalam perturan tersebut masih perlu diadakan perbaikan aturan untuk lebih baik lagi.


olehnya itu untuk pengembangan dan pembinaan olahraga ini, penulis memandang perlunya adanya pemassalan melalui sekolah-sekolah sebagai basis utama pembinaan generasi muda, perlunya perhatian khusus dari instasni terkait seperti Dikpora atau Dinas Kebudayaan Pariwisata Pemuda dan Olahraga Kab. Barru sebagai instansi pembina utama.Sangat di sayangkan jika itu luput perhatian, karena ada olahraga yg d bina dengan penggaran cukup besar, hanya dasar prestisius semata. Kemudian perlunya ada organisasi khusus mengurus olahraga tradisional seperti ini. Di Sulawesi Selatan sudah ada organisasi khusus mengurusi olahraga rekreasi masyarakat dengan nama FORMI (Federasai Olahraga rekreasi Masyarakat Indonesia. salah satu bagian yang di urus adalah olahraga tradisional. Dan Kabupaten Barru belum berdiri di karena kan perhatian terhadap olahraga tradisional masih sangat kurang.


Dari kenyataan tersebut tidak menutup kemungkinan generasi sekarang dan yang akan datang tidak akan melihat lagi permainan ini. Boleh jadi hanya menjadi sisa kenangan berupa foto-foto, selebihnya tidak ada lagi untuk dimainkan oleh generasi berikutnya.


Menjadi persoalan sekarang akankah permainan akan punah? Ataukah kita mampu kembalikan permainan ini menjadi permainan yang menarik untuk dimainkan. Keprihatinan ini harus diwujudkan menjadi program pemerintah dalam dinas yang terkait, seperti Dinas pendidikan Kab. Barru dan Dinas Kebudayaan Pariwisata Pemuda dan Olahraga Kab. Barru.
Hemat saya permainan harus dtumbuhkan kembali dan dikembangkan menjadi olahraga yang lebih menarik, atraktif dalam rangka menarik minat anak-anak untuk melakukannya. Permaina
n Jeka dan permainan rakyat dan olahraga tradisional haruslah menjadi kepedulian kita bersama. Jangan sampai nanti menjadi milik bangsa lain, yang lebih mengembangkannya.
Hendaknya Pemerintah Daerah dalam hal Dinas Pendidikan  mengajak atau menggalakkan permainan rakyat dan tradisioanl di galakkan di sekolah-sekolah, menjadi mata pelajaran Muatan Lokal. Selanjutnya Dinas Kebudayaan Pariwisata dan  Pemuda Olahraga mengembangkan pembinaan dengan mengadakan pembinaan di sekolah-sekolah, di kampung-kampung selanjutnya mengadakan event-event permainan rakyat atau olahraga tradisonal secara terus menerus.
Sehingga dengan pemassalan ini diharapkan permainan rakyat atau olahraga tradisional kembali tumbuh dan berkembang sebagai permainan dan olahraga yang menarik dilakukan, menarik untuk ditonton oleh semua orang. Yang pada akhirnya menjadi ikon daerah, menjadi factor utama untuk berkunjung di Kabupaten Barru. Maka pada ujung tulisan ini, di harapkan lahir generasi yang sehat jasmani dan rohani yang kuat, lincah, terampil, menghargai hasil karya bangsanya, dan derajat ekonomi bisa bertambah dengan kedatangan penonton, pengunjung, wisatawan local dan manca Negara

Related Posts

Post a Comment

Subscribe Our Newsletter